Satu Rahasia Menjadi Efektif dalam Pelayanan Ibadah

  • Post author:
  • Post category:Business

Jika Anda seorang pemimpin ibadah atau musisi yang berusaha melayani dengan baik di gereja, atau bahkan seorang pendeta gereja yang ingin tahu apa yang terjadi dalam pelayanan ibadah gereja Anda, wajar jika Anda bingung atau putus asa.

Banyak ahli ibadah berlimpah di lapangan saat ini, menawarkan ide, konsep dan paradigma yang berbeda untuk pelayanan ibadah. Memilah-milah semua yang mereka katakan dan ajarkan bisa menjadi tugas yang menakutkan, mencoba apa yang mereka sarankan terlebih lagi. Dan ketika Anda tidak mendapatkan hasil setelah mengikuti apa yang dikatakan para ahli, biasanya Anda akan menyalahkan diri sendiri atau orang yang Anda layani (“mereka tidak tega untuk beribadah”).

Tetapi jika Anda dapat memahami SATU rahasia saja, SATU rahasia yang akan saya ungkapkan kepada Anda di artikel ini, Anda akan menjernihkan SEMUA kebingungan. Anda juga akan memiliki standar objektif untuk mengevaluasi apa yang telah diajarkan kepada Anda sejauh ini dan hal lain yang mungkin diajarkan kepada Anda di masa depan. Lebih penting lagi, Anda kemudian akan memiliki apa yang diperlukan untuk menyempurnakan pelayanan ibadah Anda dan membawanya ke tingkat efektivitas yang lebih besar.

Siap untuk itu? Inilah rahasianya: Ibadah berfokus pada Tuhan, tetapi pelayanan pujian dan penyembahan berfokus pada umat Tuhan.

Mengapa ini penting? Karena terlalu sering orang mencampuradukkan ibadah dan pelayanan penyembahan. Orang-orang secara tidak sadar berasumsi bahwa memimpin penyembahan adalah bentuk penyembahan yang lebih maju, bahwa jika Anda cukup baik sebagai penyembah (atau cukup diurapi) Anda menyembah Tuhan di depan jemaat (baik dengan suara Anda atau alat musik) akan menyebabkan mereka menyembah Tuhan. Dan jika itu tidak terjadi secara ajaib, ada yang salah dengan Anda atau orang-orang yang Anda layani.

Sekarang karena orang pada dasarnya sama, apa yang mereka butuhkan dan apa yang berhasil membantu mereka untuk menyembah Tuhan dalam kelompok pada dasarnya sama. Itu berarti bahwa apa pun kelompok usianya, apa pun latar belakang budayanya, atau bahkan bahasanya baca surat Yasin ada konsep-konsep tertentu yang berhasil, dan hampir selalu berhasil.

Sebenarnya, Anda dapat mengatakan bahwa memimpin ibadah itu objektif dalam dua hal; pertama, ia memiliki tujuan yang jelas, kedua, Anda dapat mengukur keefektifan seorang pemimpin ibadah atau musisi berdasarkan tujuan ini. Ini adalah ukuran Kitab Suci untuk mengevaluasi keefektifan suatu gaya, metode atau praktik dalam memimpin penyembahan.

2 Tawarikh 5:12-15 – Semua orang Lewi yang adalah pemusik-Asaph, Heman, Yedutun dan anak-anak dan kerabat mereka-berdiri di sisi timur mezbah, mengenakan lenan halus dan memainkan simbal, kecapi dan kecapi. Mereka didampingi 120 imam membunyikan terompet. Peniup trompet dan penyanyi bersatu padu, seperti *dengan satu suara*, untuk memuji dan mengucap syukur kepada TUHAN. Diiringi trompet, simbal, dan alat musik lainnya, mereka meninggikan suara memuji TUHAN dan menyanyikan: “Ia baik; kasih setia-Nya untuk selama-lamanya.”

Kemudian Bait TUHAN dipenuhi awan, dan para imam tidak dapat melakukan pelayanan mereka karena awan itu, karena kemuliaan TUHAN memenuhi Bait Allah. (NIV, penekanan saya)

Perikop ini menunjukkan kepada kita peran pemimpin ibadah, penyanyi dan musisi: untuk menyatukan ibadah jemaat. Sejauh kita berhasil menyatukan penyembahan, kemuliaan TUHAN akan memenuhi bait-Nya lagi dalam pujian kita.

Dengan ini sebagai standar, kita sekarang dapat memiliki tolak ukur untuk mengevaluasi praktik ibadah. Apakah pola dan ritme akord yang digunakan dalam gaya musik tertentu menyatukan penyembahan? Bagaimana dengan solo instrumen? Apakah memasukkan gitar, saksofon atau piano solo di tengah lagu menyatukan ibadah atau mengalihkan perhatian jemaat? Bagaimana dengan kunci yang digunakan? Apakah itu menyatukan jemaat dalam pujian? Atau membiarkan penyanyi bernyanyi sendirian dan menerima perhatian?

Jika Anda benar-benar serius untuk memimpin umat Tuhan secara efektif dalam ibadah, ini adalah masalah yang harus Anda tangani. Dan Anda harus menghadapinya tanpa banyak bantuan dari luar, bahkan dari mereka yang mengaku mempersiapkan Anda untuk beribadah, karena yang lebih sering diajarkan adalah performance music daripada musik penyembahan. Dan ada perbedaan besar antara keduanya.